Tuesday, December 22, 2009

-CHUGIRA!- (TILL DEATH!)

-CHUGIRA!-
(TILL DEATH!)

Aku berdiri
Diatas mata kukril
Mengendong aksara dunia
Mainkan aku satu irama cinta
Pasti aku joget tarian dewa
Meski kini kita bukan lagi di sorga

Kini lima saat teroka sedunia bersama
Menjadi satu lagi aparatus sejarah
Terkekeh
Derai tawa
Pecah
Berdekah

Aku berdoa
Kau menjadi tetamu
Dan bila bersua
Akan aku kata
Kau adalah mimpi terindah
Manakala aku penganut igauan ngeri
Tetapi aku bisa berjanji
Menunggu kau di reservoir
Lalu bersama disisi ingatan nirwana
Seerat genggaman kau dan aku
Kita jeritkan ‘chugira!chugira!’

-catatan John si’ orang gila’-
-0100 Rabi Dis 23, 2009, wilayah separa sedar-

~Label : *Al

Wednesday, December 16, 2009

-NOSTALGIK ROMANTIK-


-NOSTALGIK ROMANTIK-

Ini lah tribut ku
Puisi kuburan selayak tempat mu
Kini waktunya kita ke maya rega
Perlu ditinggalkan sorga sementara
Melonjakkan pucuk perjuangan
Menyambung cita cita, berdendang gah di balik angkasa
Lalu kita tabur benih benih simpati
Sehingga kita rugi
Ke dalam ruh ruh penuh hasad
Yang kian mereput bersama lidah lidah nista
Sedang mereka tercangak cangak
Berkobar kobar membina
Memorial untuk kita

Dan di tembok maya rega
Bersulam bukti
Menjadi saksi
Tentang siapa kita
Sambil kita terus mengenang
Bertahun yang terbuang...

-catatan John si ‘orang gila’-
-0145 Khami Dis 17, 2009, wilayah separa sedar-

Label : *RDA (rehat dengan aman) SSP
*Selamat datang anjakan paradigma

-SATU PERJALANAN SUFI-

-SATU PERJALANAN SUFI-

Melihat kembali kepada diri
Persalinan yang kian kehilangan warna
Kian kusam terungkai keutuhan
Melihat disetiap tampalan perca
Yang menyimpan berjuta suara-suara peristiwa
Dan benang-benang yang kian meretas
Menjadi saksi perjalanan sufi

Merenung ditautan alam semesta
Mancari-cari janji pengenalan jiwa
Berbaloi kah aku berhenti disitu
Duduk di Jalallah di balai nyawa
Mengunci alam menongkat langit

Habuk-habuk dari bengkel si tukang kayu
Menceritakan getirnya berawan larat
Melirik terutuh kayu membuka rahsia
Butiran permata yang lima
Syariat, Tarikat, Hakikat, Makrifat, al-Tauhid
Dan aku tetap di penghujung balai
Melurut setiap kejadian, menyusun setiap kesimpulan
Jika tekad aku yang tidak berbalas
Aku kan tetap bernafas disitu seizinNya

Aku ini yang terlalu naïf
Menghadapi dunia bersendirian
Tunjukkan aku ruang udara polos
Beri aku peluang mendaki dan bernafas
Dan disatu hari yang gemilang
Aku pasti aku akan ditarik keluar
Dari cengkaman taklik yang memucukkan waham

Dipengakhirannya aku kupas segala rahsia
Dan disimpan menjadi maha rahsia
Aku lancarkan perahu iktikad
Menyusuri galur sungai ilmu hakikat
Aku kini yang hanya mampu melihat
Menghela nafas panjang tanpa daya berbuat sekecil sesuatu
Menjadi saksi setiap yang berlaku di atas dunia

Dan lintasan peristiwa yang kau gelar khayalan
Menemani malam tanpa tidur
Mengajak mengintai ke dalam istana iblis
Yang entahkan kosong
Entahkan berisi
Adakah ini yang dinamakan kepercayaan?
Tersergam gah diantara garisan halus timbangan
Diantara kiri dan kanan
Oh Tuhan, berkahi aku dengan kekuatan...

-catatan John si ‘orang gila’-
-0547 Jumi Nov 13, 2009, wilayah separa sedar-


ps: *selamat tahun baru Ma'al Hijrah...

Tuesday, December 15, 2009

-MELODI SOLILOKUI JAMBAN-


-MELODI SOLILOKUI JAMBAN-

Kapan masa aku tetap disitu
Bersatu antara ruangan dan sudut
Sejuk berlendir

Tidak mengapa
Aku setia

Diam menganga menanti mu
Tertutup sekala, terpulang budi bicara
Apa kau fikir aku jamban?

O ya, aku terlupa
Lahirnya aku adalah jamban
Tetapi jangan kau terlepas ingatan
Tentang segala malu; yang telah kau lucutkan
Di hadapan ku

-catatan John si ‘orang gila’-
-0354 Jumi Nov 20, 2009, wilayah separa sedar-

- (T_T) -

- (T_T) -


Aku adalah air mata
Mewakili setiap kesedihan dan hiba
Tetapi kau diriku, menderita telah terlalu lama...

-catatan John si 'orang gila'-
-0104 Rabi Dis 16, 2009, wilayah separa sedar-

Saturday, December 12, 2009

-MIMPI NGERI TERINDAH-

-MIMPI NGERI TERINDAH-

“Sumpah! Dalam mimpi itu aku bersumpah yang aku bermimpi didalam mimpi itu aku bersumpah yang aku bermimpi didalam mimpi itu aku bersumpah yang aku bermimpi tentang kamu…”

Terkebelakangan ini aku sering dipenatkan dengan mimpi-mimpi. Sehinggakan bertemu kamu, satu watak yang telah lama aku tidak luangkan masa untuk fikirkan. Banyak yang telah berlaku dan banyak lagi yang akan berlaku. Aku, sering saja terperangkap dalam keakuan, betapa kuat keakuan itu sekalipun kalis penafian, tetap mudah dipatahkan. Jadinya keakuan yang sekali gus menjadi pucuk waham tidak lah sekuat mana kesannya berbanding kedegilan cerucuk egoistik.

Kamu, yang menjarah tanpa bayang, meninggalkan rintisan-rintisan lorong yang sunyi setelah limpasan, terus merosakkan warisan-warisan lukisan tabah yang sepatutnya kental dibaja peristiwa golekan roda karma. Memperlekehkan nilai halus didalam urus seharian yang seharian gembira kamu menjadi sedatif dan upah segala rencana terlaksana. Berkira-kira letaknya titik pesongan yang pasti menjadi en route pilihan meloloskan dari dipertanggungjawapkan. Itu lah seharian kamu yang terkini, menjadi key player.

Dan mimpi, semacam pastinya itu satu alamat, terus di tafsir seperti yang termaktub mengikut apa yang mau menjadi kepercayaan di siang hari. Dan tafsiran-tafsiran itu jatuh berhelaian diatas bara yang menunggu umpan api, melenyapkan dan menelan segala gerak-geri terancang. Mimpi-mimpi yang tertagih, memaksa untuk dibuka kembali ‘perjanjian-perjanjian lama’ bagi mencari kekhilafan atau kealpaan nahu ketika sememangnya tiada lagi plot-plot satu drama lapuk. Mengais dicelah jejari sengatan saat, untuk satu ruang yang mungkin bakal menjadi the great leap. Namun mimpi-mimpi itu masih menguasai barisan-barisan nafas keluar masuk didalam satu jam yang tergenting.

Satu persatu kini aku tanggalkan hingga berbogel jujur tanpa pakaian. Sebutir delima didalam segelas air yang telus-pandang, itu lah aku yang sedang berdiri dihadapan kamu. Mungkin kah bahang ini dikedap jalinan benang halus yang utuh memegang memori kabur , hingga aku lemas didalam peluh lelah kehidupan? Dan betapa besar derai tawa kamu tika mimpi malam aku terus memberi ruang buat kamu untuk muncul menguasai.

Mau saja jemari aku menujah-nonjol butang off pada remote control, sekiranya mimpi itu datang lengkap bersamanya, agar aku bisa membasuh fatik bahang aspal desa yang masih enggan meninggalkan belulang.

Sayup-sayup laungan subuh sang muadzin, pasti, aku terjaga dek raungan ku sendiri dan pasti, itu kerna kedatangan mimpi ngeri terindah tentang kamu.

Aku keletihan, bersumpah dan berjanjilah dengan ku, kamu, bahwa tidak akan kembali lagi ke dalam mimpi rehat ku...

-catatan John si ‘orang gila’-
-0222 Ahi Dis 13, 2009, wilayah separa sedar-

Thursday, November 19, 2009

-TEGAR-

-TEGAR-

Aku berkata
Dari segenap yang terobek
Dan segala kebaikan yang wujud ditinggalkan
Betapa tragis aku memilih untuk terus disakiti
Betapa kesakitan itu satu ketagihan
Andaian lengkok antara garisan

Apa lah yang ditagih
Pabila selalu goyah dikalah semilir
Aku lirik ngilu tajam
Membukti...terbukti...
Betapa malang
Tiada yang tiris ke pandangan mu
Minta cinta semahal nyawa

Ubati ku
Dengan pemergian
Demi kewujudan setiap makhluk antara langit tujuh
Itu lah yang bakal mengembalikan
Warna kota ajaib pelangi
Berhalamannya pasti
Hanya memori indah

Aku berbogel jujur kepada mu
Aku pinta
Keberkahan keatas mu
Cuma sekali ini saja
Dari tuhan bisa saja kamu melihat telus
Lihat lah dimana bahagia ku
Tika aku bisa lena
Pabila saja kamu lenyap bersama debu...

-catatan John si ‘orang gila’-
-2327 Khami Nov 19, 2009, wilayah separa sedar-

Label: *al

Tuesday, November 17, 2009

-SUARA-SUARA RETAK-

-SUARA-SUARA RETAK-

Rama-rama pujian
Karyanya cantik
Terbitan komposer minda
Simfoni bibir lidah kotak suara
Mengepak mengelilingi
Yang dibawa bukan gemilang
Hanya debu sulit susulan athma
Kosa-kosa manis yang membakar akhirnya
Mencelur hati menyelerak azam
Selama ini aku yang melacur kepada mu
Kamu...kamu...juga kamu...
Kepada kamu semua
Tanpa segantang upah
Kini aku yang ditelanjangkan keseorangan
Mencari arah dalam gema tawa hina
Aku hidup diantara revolusi
Antara Tun dan tertuduh sodomi
Dan tanpa kamu...kamu...juga kamu...
Pasti saja bisa aku terus berdiri

-catatan John si ‘orang gila’-
-1619 Jumi Nov 13, 2009, wilayah separa sedar-

Label: *dark prose

Saturday, November 14, 2009

-KAPAL SELAM KU LAMA TELAH BERLABUH chapter II- ~SAUDAGAR DAN KENDERAANNYA~

-KAPAL SELAM KU LAMA TELAH BERLABUH chapter II-
~SAUDAGAR DAN KENDERAANNYA~

Aku kemudi kapal selam ku laju
Mengharung malam-malam sendirian di lautan tanpa lampu
Horizon terbentang seluas minda
Tiada apa yang lebih besar dari idea
Dihadapan kau, aku saudagar paling berjaya
Tak mungkin aku rugi
Kerna [aku] tidak punya apa-apa
Aku hanya berdagang mimpi

Urban mencebik aku tua
Tak perlu teruja
Akulah derap mengekori detak masa
Tak perlu aku tergesa, pasti tetap aku ke destinasi
Berladang imaginasi, menuai mimpi

Akhirnya aku berjaya melintasi
Satu lagi malam sendirian di lautan tanpa lampu
Berkenderaankan kapal selam ku laju
Membawa dagangan seladang mimpi

-catatan John si ‘orang gila’-
-0120 Sabi Nov 14, 2009, wilayah separa sedar-

-AKU MOHON PERMISI-

-AKU MOHON PERMISI-

Sepertinya semalam
Dan malam-malam sebelumnya
Aku sentiasa terperosok ke hujung ruang itu
Meninjau keluar jendela
Mencemburui seksinya gelita malam
Bersama-sama unggas bermain musik kaberet

Tetapi mengapa begitu sepi malam ini?
Tiada unggas, malah bulan bintang
Hati aku bersungguh mengecam peristiwa
Berhelai gugurnya pentomin semalam
Tanyalah sang jampuk arif kefahamannya
Bila berbicara bahasa sepi
Dan kepada sang kelawar
Yang terbang lantas terang didalam kegelapan malam
Aku bertanya lagi
Apakah pedoman-pedoman lampau
Masih mampu menghalang diri ini dari terungkai?

Dan takala persoalan kian merenggut kebebasan diri
Dimalam-malam 15 takwim hijrah
Apakah sang pungguk dapat meraikan cinta rembulan?
Pabila malam-malam pun menjelma
Aku berkhayal menemui yang teramat dirindu
Dan di penghujung fajar menyinsing
Aku setia membasuh rindu
Dan diletakkan kembali ke dalam gubuk hati

-catatan John si ‘orang gila’-
-0141 Ahi Nov 15, 2009, wilayah separa sedar-

Label: *al

Thursday, November 12, 2009

-DIE WELT STEHT KOPF- (DUNIA BERDIRI DIATAS KEPALA)

-DIE WELT STEHT KOPF-
(DUNIA BERDIRI DIATAS KEPALA)

Naga feroh
Beku diatap seramik merah
Tiba-tiba! Ketawa menyanggah
Seakan berjumpa warna
Vivid sesuap nasi; 50, mahal!
30 dan lebih murah lagi
Kuping kahak kering
3K di dinding
Juga pesing tahi, cerita juga tamak haloba
Tong sampah gergasi
Itu peti berharga
Si mondok berebut hamburger Mc Donald, gila!
Bersama doktor tauliah tokan
Mereka yang memanggil itu sampah

Relung six pack 8% alkohol
Menjerut lelumba botol dan
Akhirnya mati
Semua, ketam, sotong, ikan bilis, kotey keling si buntal abalon

Bingkas bangun si khalifah bersama wasitah
Singai teruja menggaru kayap ular dibetis keding, lantas datang naga tadi
Bercumbu dan memujuk
Seraya berkata; usah bimbang
Di laut atau di bandar juga sama
Jadi jangan kau sedar dari kemabukanmu, kerna, semua akan mati
Akhirnya...

-catatan John si ‘orang gila’-
-1630 Seli Okt 20, 2009, wilayah separa sedar-

Label: *dark prose

Tuesday, November 10, 2009

-KAPAL SELAM KU LAMA TELAH BERLABUH-




-KAPAL SELAM KU LAMA TELAH BERLABUH-

Yang ku pandang kapal selam ku jernih
Berteritip resin didalam
Terlalu lama berlabuh
Tanpa nakhoda malah kelasi
Membondong perairan secetek baldi
Naik turun sajaknya periskop
Membatasi pandangan sebesar dua puluh sen
Meneropong ke lantai lautan baldi
Berhabuk yang jernih
Semerbak sorga hangus terbakar

Belayar lah ayuh kapal selam ku jernih
Aku rindu dengung camar di kepala ku
Kembalikan sauh bawa ku ke wilayah ronda mu
Naik berasap
Turun bersama 13 bidadari
Lenyap segala ketegangan sendi
Terbakar sudah habuk sorga
Aku hembus sisa noda
Dan; sebatang lidi kontot pasti membersihkan segalanya

-catatan John si ‘orang gila’-
-0101 Rabi Nov 11, 2009, wilayah separa sedar-

Thursday, November 5, 2009

- MUSIM NATAL, DIBAWAH LANGIT RUSSIA (AKU NANTI KAU DISANA) -

- MUSIM NATAL, DIBAWAH LANGIT RUSSIA (AKU NANTI KAU DISANA) -


Puing-puing peredaran
Menuntun aku dalam pencarian
Jejak-jejak komrad
Dan kisah-kisah romantik perjuangan
Di pasca-revolusi, 2009

Memberontak aku ingin menyusuri
Jalan-jalan ‘Pembangkitan, Mac 1917’ disepanjang wilayah Petrograd
Atau gah berdiri di tasik Zurich memplagiatkan Lenin menafi berita
Cemasnya kontingensi
Aduhai korban peperangan

2009
Mungkin indah Disember disana
Salju dingin yang kini hangat
Tubuh-tubuh dibaluti mungkin baldu, kapas, kulit
Berbanding jubah-jubah kombatan yang menginkubasi reput fros

Bagaimana agaknya, jika kaki ini diperosok ke dalam but-but
Riak-riak muka kesejukan
Dibaham salju merah

Selamat tinggal seketika lahiran dan kuburan aku
Aku kirimkan diri ini ke kota merah
Dan akan aku nantikan kau disana - kapan panen Natal, dibawah langit Russia
Aku, kau, kita romantisasikan kebencian korban peperangan
Aku, kau, kita bina kedamaian

-catatan John si ‘orang gila’-
-2021 Julai 31, 2009, wilayah separa sedar-

Tuesday, October 27, 2009

-NOTA DARI BELANTARA KE PEJABAT SELESA DI KUALA LUMPUR-



-NOTA DARI BELANTARA KE PEJABAT SELESA DI KUALA LUMPUR-

"Apa kahabar komrad?"

"Akan kah kita masih berjabat tangan?
Atau boleh kah kita duduk didalam satu simposium?"

"Kolar mu putih dan aku di belantara berlumpur
Oleh itu; maaf, hanya pembungkus belacan yang ada untuk berutusan
Perlu berjimat ruang, sehingga waktu itu...
Viva la self-revolution..."

-catatan John si 'orang gila'-
-2239 Kami Okt 22, 2009, dari dalam belantara-

Tuesday, October 20, 2009

-PENDULUM SI ROS TUA- (a memoir of Zaoufia)

-PENDULUM SI ROS TUA-
(a memoir of Zaoufia)

Ros yang lebih sekadar meniti
Pudar menelan warna
Tegar ke akhir sisa di bulavar itu
Memamir otot-otot kendur
Dibawah langit tahun santa
Geseran roda trem kotaraya
Soundtrack serakah
Kehidupan radikal helaian ringgit

Duri yang langsung hilang bisa
Duri patah
Siulan ritma masa
Pendulum kian terkunci di titik graviti;
Estetika yang dilucut rejim usia
Lorong yang kini sesak-[tiada tempat untuknya]
Cahaya terkalih dari neon
Membahasakan selamat jalan ros merah

Nama mu pasti
Hilang
Dalam gema megalomania pemandu
Dan rempit kotaraya
Tanpa dikenang jantan miang; oportunis ala SS
Reputasi yang tiada disanjung
Nilai dagangan yang merundum
Mengepal memoir di wilayah nafsu
Kontrak sulit mu kini hampir tamat
Maka, ku kirimkan satu poskad;
‘Best of luck, selamat memulakan hidup baru’

-catatan John si ‘orang gila’-
-0008 Sabi Okt 11, 2009, Kuala Lumpur-

Saturday, October 17, 2009

-LA LUTTE POUR SURPASSER-

-LA LUTTE POUR SURPASSER-

Raung...bentak...protes!
Maseh ada
Cawat besi
Ngilu membatas kemut
Aku tidak bisa bermula
Lolong, bebaskan mangganya...kamu...atau sesiapa...

-catatan John si ‘orang gila’-
-1252 Seli Okt 13, 2009, wilayah separa sedar-

-PETER PAN DAN WENDY-

-PETER PAN DAN WENDY-

Kau kata
Kau cinta aku
Iya, kau cinta
Itu yang kau kata
Kau mahu limpas ke angkasa
Dongeng cinta perkasa
Kata kau; hiburkan aku yang sedang sepi
Bawa aku terbang pergi

Kau kata
Aku Peter Pan dan kau Wendy
Tika malam
Terbang, terbang, terbang
Terbang tinggi-tinggi
Dan tika kita terbang bersama
Kau terlalu teruja
Kau melihat semua
Kau mahu semua
Kau lupa tentang Peter Pan dan Wendy
Kau lupa [yang] kita harus kembali
Akhirnya aku yang pulang sendiri

Esoknya kau kata lagi
Aku tak setia
Meninggalkan kau sendirian di angkasa
Sedang waktu itu kau alpa
Tidak cukup kunang-kunang kau kejar bintang
Tidak cukup bumi rahsia langit kau terokai

Sekarang kau kata lagi
Kau tidak lagi mau jadi Wendy
Tidak mahu dengar tentang Peter Pan
Itu nenabobokan si anak kecil
Dan kau lantas berlari pergi
Ke arah bintang dan langit tinggi

Ah! Terserah saja!
Kerana aku pasti
Sejauh mana imiginasi cinta
Tidak pernah kau bawa aku mengembara bersama
Dan tidak kau perduli
Bahwa sebenarnya kau yang meninggalkan aku disini
Sementara dongeng Peter Pan dan Wendy
Hanya lah alasan untuk kau
Menggapai bintang angkasa tinggi...

-catatan John si ‘orang gila’-
-0237 Khami Sept 18, 2009, wilayah separa sedar-

Thursday, October 15, 2009

-PEMBOHONG SASTERA-

-PEMBOHONG SASTERA-

Ketirisan angin
Setajam asid pencuci longkang
Mengakis muka demi muka
Menelanjangkan misteri
Sastera; selamanya
Meniru percakapan alam
Dalam gaya pelanggaran norma
Kata-kata...
Membangkit nafsu
Terus berdusta dengan perisai
Kata-kata...
Menusuk ke dalam dalam;
Yang anehnya,
Masih terus mengia
Pembohongan alam sastera
Oleh si tukang
Kata-kata; itu lah aku,
Terburuk dari Danssenach...

-catatan John si ‘orang gila’-
-1949 Rabi Okt 14, 2009, wilayah separa sedar-

Monday, October 12, 2009

-LA COMPETITION D'UN RETARDE-

-LA COMPETITION D'UN RETARDE-

Jelas setia
Merobek pelepah camar
Menghentikan pesta luncur kayangan
Pasti bersih dada-dada langit
Kashmir yang membutakan matahari
Untuk laluan bidadari
Si filusuf hedonis
Terus menggilap
Arca-arca dewa
Dengan tetes keperihan
Aku persembah
Colok dagingku
Dapatkah khabarku dibalkoni sorga?
Nyala bara dan terus menghimpit duka
Untuk bidadari...untuk bidadari...

-catatan John si ‘orang gila’-
-1307 Seli Okt 13, 2009, wilayah separa sedar-

Friday, October 9, 2009

-KU SYUKURI BENCANA MU-

-KU SYUKURI BENCANA MU-
(balasungkawa jiwa yang dimamah bencana gempa)

Telah dari kecil
Diri ini
Secara separa sedar muram mencerca
Bencana itu celaka
Merampas yang hidup
Memusnah yang terbina
Dan dimana kah tuhan?
Dengan robohnya mesjid-mesjid
Tertanamnya kuil-kuil atau terbakarnya gereja-gereja
Nyawa-nyawa berhembus tanpa rela
Ladang-ladang musnah dan domba yang dibaham alam
Ibu meratapi anak dan sebaliknya

Kabut itu
Melelahkan jasad dan jiwa
Sehingga aku terbakar sendiri
Didalam semangat kemanusiaan
Angkuh mendabik dalam keakuan
-Aku berkuasa
-Aku yang punya
-Aku lah segalanya
Hingga aku lupa akan DzatMu ya Rabbi
Besarnya nikmat Mu
Dibalik tabir halus bencana
Api itu yang mengumpulkan semangat
Tanah itu yang menemukan [umat] manusia
Air itu yang merapatkan benua
Angin itu yang menyatukan suara
Dan gegaran itu yang menghimpunkan satu doa

Aku, kau, kita yang alpa
Lupa siapa tuhan dan siapa hamba
Hingga terlalu lama merunguti bencana
ya Rabbi, teguhkan kami
Kembalikan kelestarian diri

-catatan John si ‘orang gila’-
-2022 Jumi Okt 09, 2009, wilayah separa sedar-

Sunday, October 4, 2009

- CERITA DARI NEGERIKU -

- CERITA DARI NEGERIKU -

Langit yang meraikan hampa
Bersama warna mega senja
Merah berdarah di dada angkasa
Mengishbatkan setiap kegagalan bermunasabah
Dan takala petang yang menyejat di negeriku
Pasti matahari menghampiri ubun-ubun Gunung Ledang
Melelahkan tenaga setiap petani sawah
Yang sentisa berangankan berbuka puasa
Dengan seketul ayam dan kopi o panas
Sementara di dun itu
Berjuta yang dibelanjakan menuju pilihanraya kecil

Dibawah limpahan cahaya terakhir
Sang penyair pasca-kusut
Berteleku mencatat sesuatu
Digaris-garis laluan cacing
Mendengar pesanan
Cerobong-cerobong hitam hadir bersama blok-blok rumah-mega politikus senget
Yang dibina diatas tanah rakyat
Dengan wang rakyat
Dengan peluh dan darah rakyat
Semua itu yang dirompak dari rakyat

Berinteraksilah dengan busa-busa hampa
Yang dicipta tangan-tangan cendiakawan disebalik wilayah berkawat duri Kamunting
Pun begitu kau yang tersihir pasti tiada berkata
Bahwa dibalik tembok itu ada
Terdapatnya kehidupan yang tidak bersalah
Tertangkap bersama bebuli kerakyatan
Yang pastinya kau akan berkata
Tiada manusia-manusia yang perlu dianiayai
Yang dirompak cahaya daripada mereka
Dengan terhumbannya mereka ke dalam ruang-ruang yang melemaskan
Terhimpit diantara dinding-dinding kecelaruan
Tanpa keadilan
Dan menghirup udara-udara kejahatan
Kau pasti dengan lewanya berkata lagi
Hanya yang salah dan jahat hidup dibedung binaan suram sel-sel penjara
Kau pasti terus dengan wenangnya
Melupakan mereka-mereka yang bertahun dipisahkan
Kau pasti dengan pantasnya juga akan
Memadam memori-memori perjuangan mereka yang kau nikmati hasilnya sekarang
Dan kau biarkan tangan-tangan politikus berdosa
Bebas bersih bersarungkan Akta Keselamatan lapuk

Lepaskanlah beribu-ribu merpati putih
Disetiap Ogos hari ke 31
Berkicau lah lagu keamanan
Contohkan lah kebebasan
Sebarkan lah mesej keadilan
Namun yang aku lihat
Merpati itu telah bertukar
Menjadi gagak-gagak kotor kotaraya industri
Menjadi pesuruh algojo bagi politikus-politikus berkepentingan
Membikin semacam porak-peranda
Menakut-nakutkan rakyat
Dengan bayang iblis dan kibasan lebar sayap hitam
Mewarnai bendera-bendera parti
Jeritan cacian dan saksi palsu
Memenuhi segenap ruang polos dimensi politik
Sehingga mereka rakyat jelata memekik dan mencakar muka mereka sendiri
Dek kecelaruan yang menguasai perhitungan

Maka megah lah sang arkitek
Dengan binaan mewah- super world class
Berkhidmat setia dibawah punggung-punggung berlemak tepu
Terus memikirkan bagaimana kekal selesa
Dengan nyaman pendingin udara
Dengan haruman helaian matawang
Tanpa diperduli
Disepanjang perjalanan masuk ke hutan-hutan batu baru
Akan wajah-wajah asing si pemakan habuk
Yang bakal dihalau merempat
Dari tanah tiga generasi, mungkin lebih
Dan deruman jentolak yang rakus menyondol gondol
Bukit demi bukit
Hutan demi hutan
Gunung demi gunung
Pesannya demi pembangunan
Pesannya lagi demi imej
Pesannya lagi rakyat tidak terpinggir, alam terpelihara
Propaganda-propaganda yang tidak sedikit pun berbayangkan realiti

Begitu lah kiranya diantara captre-captre dari negeriku
Cerita yang menjadi lelucon gelak tawa dunia
Pun begitu inilah cerita dari negeriku
Negeri yang sumpah aku akan pertahankannya
Walau Sungai Batu Pahat pasangnya darah dan surutnya air mata
Dan Batu Putih bertukar warna

-catatan John si ‘orang gila’
-2149 Sept 09, 2009, wilayah separa sedar-


~nasionalis?ahahaha...

Friday, October 2, 2009

-DIA-

- DIA -

Mulut yang menganga luas
Menerbangkan kalkatu jumud
44 dan 6 malam
Aspal yang hampir tiada kesudahan
Ditemani udara sejuk embun
Kembali
Mambawa pulang dosa-dosa

Titipan akhir
44 dan 6 malam
Menemui DIA yang tercinta
Tanpa sedar

44 dan 6 malam
Limpas bersama lebam-lebam
Bisa di antara kulit
Mencari DIA
Cinta sempurna

-catatan John si ‘orang gila’-
-0000 Rabi Sept 30, 2009, wilayah separa sedar-

Tuesday, September 29, 2009

- KITAR -

- KITAR -

Di kala bintang bertembung
Rembulan termenung
Aku dilahirkan semula
Dari debu-debu dan sisa cahaya malap
Menyentak lena tidur
Para astronomer

Tendang
Berselerakan
Tengkorak monyet
Matinya untuk apa?
Ditertawa diagah dalam kolong-kolong zoo
Dan aku juga
Pernah dilahirkan disitu

Katakan juga aku pernah
Lahir didalam kantung-kantung wang kapitalis

Aku juga ingat
Pernah duduk dibangku ketua
Didalam tokong tiga maharaja
Asap dupa yang terkepung
Aku pernah lahir disitu
Diantara buah-buah labu
Dan sang unikorn pemalu

Aku juga pernah terhimpit
Diantara jarum dan urat penagih
Menelan ‘high’ sebelum tuannya
Diantara cairan heroin dan jarum picagari
Diantara khayalan dan lebih khayalan
Aku pernah lahir disitu

Dan aku tidak mau jemu
Berkali-kali musnah lahir semula
Biar diperdu ilmu
Atau jamban percuma
Aku sedia lahir disitu
Biar azab datang yang berbeda
Diantara hina dan mulia
Aku masih mahu lahir semula

-catatan John si ‘orang gila’-
-0446 Sabi Sept 26, 2009, wilayah separa sedar-

Saturday, September 19, 2009

-LEBARAN YANG ASING-

-LEBARAN YANG ASING-

Disubuh yang aman ini
Tika embun masih berbuai dihujung mimpi
Dan disetiap udara membiaskan takbir kemenangan
Dikesibukan para jemaah bersiap sampin songkok
Aku termangu-mangu menunggu giliran mandi
Mengelamun sejenak tentang kamu
Teramat indah...

Sayangnya aku perlu berasa sunyi
Dilebaran ini yang tak kan ada kenangan
Tentang warna-warna baju baru kamu
Atau panjangnya rambut kamu
Juga tidak tentang senyuman kamu
Bahkan jauh bersalaman dengan kamu
Tidak akan ada itu semua
Dan lebaran ini terasa semacam asing

Aku mencari-cari didalam kotak memori
Bicara kita tentang indahnya lebaran bersama
Atau janji berbaju sewarna
Bertukar kunjungan
Bersama makan kenyang dan minum banyak
Tika itu bicara kita berseli dengan tawa lunak kamu
Dan betapa hati aku terasa bersebelahan dengan kamu tika itu
Walau aku hanya si pemuja suara
Melafazkan puisi-puisi cinta dipembesar suara telefon

Bahgia dan indah kah lebaran kamu disana?
Ketika ini kamu yang masih mengecapi cinta
Cukup lamunan sampai disitu
Oh masa! Bergegas lah berlalu
Kerna aku teramat merindui kamu...


-catatan John si ‘orang gila’-
-subuh 6 pagi, 1 shawal, 1430 tahun hijrah, WILAYAH SEPARA GILA-



~hanya menyatakan teramat rindu. terlalu lama aku menahan, walau aku cukup sedar aku bukan lah orang yang mampu membahagiakan kamu. dan sentiasa mengharapkan kamu kembali, walau ia terlalu mustahil untuk terjadi. mungkin kamu sudah lupa terus akan aku, tetapi lain halnya pada aku...maaf, aku mungkiri janji, aku tidak bisa melupakan kamu dan tak mampu berhenti menulis puisi tentang kamu...maaf sekali lagi kerna memungkiri janji...

Thursday, September 17, 2009

-RAHSIA UNTUK ADIK KU-

-RAHSIA UNTUK ADIK KU-

Mari kemari duhai adik ku
Duduk disisi dan jangan menangis lagi
Kerana terjatuhnya gula-gula sebiji
Mari aku sapu bersih air mata mu
Dan jika kau berjanji untuk berhenti menangis
Akan ku tunjukkan satu rahsia

Sekarang berjanji kepadaku rahsia ini kita berdua
Dan pejamkan lah mata mu, hitung sampai tiga
Kini ditangan mu sebutir bintang tanpa nama
Sinar unggu memang sesuai dengan mu
Yang bersinar itu adalah keperibadian mu
Selagi cahayanya terang
Pasti kamu mampu untuk terus maju

Dengar dengan teliti
Akan ku ceritakan rahsianya pula
Rahsia ini dinamakan hakikat insani
Bintang yang ditangan mu adalah pentadbirnya
Setiap tindakan kamu tercetus pertama disitu
Dan disitu pula terjadinya kira timbal benar salah
Juga tempat lahirnya suka, duka, setiap macam perasaan
Dan jagalah kau akan sinarnya
Yang dipengaruhi setiap perhitungan mu
Jika terus cerah bersinar
Menyatakan baik pekerti mu
Dan jika malap terus padam
Sebaliknya yang itu

Kini bintang itu milik kamu
Simpan dan jagalah ia didalam dada mu
Nyatalah kamu seperti mana insan-insan lain
Dan bintang itu kini
Bernama hati…

-catatan John si ‘orang gila’-
-1558 Jumi Sept 11, 2009, wilayah separa sedar-

Tuesday, September 15, 2009

-SN-

-SN-

Bertukar senyuman mengiakan kata
Seakan sejuta tangan halus memicit tubuh
Tika tanganmu menyentuh pundakku
Hilang sudah lelah
Gugur semacam keraguan

‘Awak seorang army yang merbahaya’
‘Saya tiada senjata, saya hanya berkarya’

Terima kasih Pak Samad
Jujur dan ikhlasmu selayaknya Sasterawan Negara
Bersinarlah untuk kami
Selamanya…

-catatan John si ‘orang gila’-
-0430 Nov 05, 2009, Meru, Klang-
-Malam Moreh Puisi Dinihari III-

Sunday, September 13, 2009

- HATI YANG DIKUTUK BENCI -

-HATI YANG DIKUTUK BENCI-

i
Oh hati
Hati yang menyatakan cinta dengan gembira
Hati yang sering terpinggir dan derita
Hati yang menyimpan lambakan memori
Hati yang terus dikhianati
Hati yang terhumban menjunam
Hati ini lah didalam genggaman
Disambut dari ludahan langit koyak

Sering kali disini
Aku cuci segala kotoran perjanjian yang dimungkiri
Di mata air ini yang setia menyatakan simpati
Dan disetiap kali itulah
Kengiluan yang sama menyiat-nyiat
Menyatakan benci pada hati

ii
Mengapa perlu ada hati?
Jika hanya untuk dilontar ke langit
Dan dikutip semula setelah terhempas
Lalu kembali dilontar ke langit berharap disambut

Mengapa perlu ada hati?
Memang jika hati tidak diperlukan lagi

Menjeritlah yang termampu
Khabarkan kepada si pekak dan si buta
Katakan hati itu karut
Agar lebih mudah mereka didunia yang asing
Katakan hati itu batil
Nyatakan yang akal itulah yang sebenar

iii
Hati yang mengiakan dusta
Permainan yang sering ke arah kehancuran

iv
Oh hati rahsia rumah jiwa
Yang dulunya bergemilau
Menemani siang sepi dan malam binggar
Dan syair-syair cinta tentang kau dan bintang
Kini bergilir-gilir memanggang hati
Mengugut maut pada perasaan

Kau telah mencacatkan hati ini
Banyak yang kau bawa pergi
Setiap kunci rahsia kewarasan
Kau rompak sendi-sendi dari kehidupan
Memasong hati tanpa salah
Sementara aku terus terhapus
Dan bersatu dengan pasir-pasir sungai

v
Aku berputar-putar mencari di dimensi polos
Kearah hilangnya titik buta
Biarlah hati itu mencair ke longkang
Dan biarlah perasaan menjadi alas buntut di tandas-tandas awam
Di setiap cukupnya waktu
Aku akan tetap berangkat pergi
Meninggalkan kehangatan tipu helah
Menganuti cengkaman sejuk kebenaran
Sehingga aku menerima janji
Biarlah aku nikmati pedih perih terluka
Kerna aku telah tidak mampu tawar bisa hati ini…

vi
Oh hati yang gila…


-catatan John si ‘orang gila’-
-0159 November 01, 2009, wilayah separa sedar-

Wednesday, September 9, 2009

- PARANOIA -

-PARANOIA-

Disitu diamnya si anak yang telah tempang
Diperdu Kempas ratusan tahun
Menyendiri terpencil
Sambil mengusap ubun-ubun memujuk diri
Dan didoakan kesejahteraan keatas yang mencelakakannya

Dan didalam sedarnya
Mimpi-mimpi ngeri terus menemaninya
Dibakar seribu bongkah memori
Menjadi unggun menemani siang
Berbicaralah tentang indahnya khayalan
Yang pasti hanya khayalan mengerti bahasa sepi
Maka bicara lah pula tentang kejayaan
Biar ianya bukan tentang dirinya

Berdirilah wahai anak kecil
Jangan kau terus mencicip paranoia
Berteguh lah kepada janji untuk terus kehadapan
Biarlah peristiwa itu menjadikan kau lebih dewasa
Dan sebenarnya kau tidak pernah tertempang
Hanya sedikit calar di tandu hati

-catatan John si ‘orang gila’-
-1540 Ogos 31, 2009, wilayah separa sedar-

Saturday, August 29, 2009

- RINTIHAN PASCA-MERDEKA -

- RINTIHAN PASCA-MERDEKA -

Meskipun menjelang sore selepas 52 tahun merdeka
Aku lihat kau liat enggan bangkit
Kau semakin lena dibobok ratapan alam
Tenggelam lemas yang melenangkan
Pun kau masih borak tentang kemerdekaan
Dan semestinya kemerdekaan itu seperti yang kau beli ditoko-toko buku

Kau para pemuda pemudi kami;
Kau yang meraba
Terisung dan semakin terkebelakang
Memalu canang retak
Sambil kau tersadung digigi lopak-lopak kefahaman
Kau menyeranah tidak lain diri sendiri
Dan longgokan ilmu yang dulu kau ludahi
Bergulung persis ombak siap menelan nakhoda-nakhoda riak
Menghantui setiap detak persiaran masa
Kau kini aku lihat kian lemas

Kau para guru kami;
Berlenanglah mendidik kami
Layaknya seorang pujangga bebas
Hingga ampuh akal kami
Biar kami menghirup khamar pencerahan
Dibawah lembayung kasih gedung ilmu
Menerap kefahaman perjuangan hidup
Bergurindam seni didalam bahasa
Tanpa kau letakkan sebarang batasan cukup
Yang memutuskan pertalian ilmu antara kita

Kau para bapa kami;
Seorang jeneral didalam rumah
Seorang lagenda didalam perjuangan
Rentetkan terusan kepada kami
Nostalgia-nostalgia kehidupan
Tiuplah runut-runut resonen semangat
Takala kami menguap kebosanan
Khabarkan kepada kami tentang insurgensi agar kami terus berwaspada
Bidang badan tempat puluhan peluru bersarang
Seakan galeri bagi kami
Mempamirkan setiap kisah getir digaris setiap peristiwa lelah
Biar kami sentiasa dipetir mahalnya erti kemerdekaan

Kau para ibu kami;
Nyanyikanlah dengan nyaring ketika kau membuai kami
Lagu-lagu rakyat penuh rempah kehidupan
Menyediakan diantaranya jalan-jalan perdamaian
Agar didalam tidur kami pun dilimpahi ilmu
Menjadi cahaya sakti menemani tidur malam kami
Menghindarkan hantu-hantu kesesatan
Dan takala kami bangkit melindungi kau
Jutaan semangat zaman sentiasa dipundak kami
Bersama sonata-sonata dan anthem-anthem rakyat
Yang pernah kau para ibu kami ajarkan kepada kami

Kau para pemimpin kami;
Tangan-tangan kotor kau yang mengunjurkan korupsi
Menenyeh tinta berpayungkan panji-panji ;
-Kedaulatan
-Kemerdekaan
-Perjuangan
Kau gadaikan kami setelah kau gadaikan maruah kau sendiri
Kau sembunyikan kebenaran
Kau menyesatkan kami dibawah kecelaruan fikiran
Hingga hilang upaya dari anak-anak kami untuk bingkas melawan
Terlumpuhlah semangat dan perjuangan nasab kami
Disinilah segalanya terhenti
Tergantung diantara zaman
Terjerut diantara kalam rintihan pasca-merdeka

Oh dengar!
Dengar lah!
Di pelebas telinga yang kau nyatakan sensitif
Oh dengar!
Dengar lah!
[Dengarkan lah] rintihan halus pasca-merdeka...


-catatan John si ‘orang gila’-
-2311 Julai 29, 2009, wilayah separa sedar-

Wednesday, August 19, 2009

-SAJAK PERAWAN GERING-

-SAJAK PERAWAN GERING-

Tampuk nurani menelan tenteram
Merindui tiap titipan akhir kecundang
Aku telan
Begitu juga dia kiranya

Apakah telah terhindar
Berjuta macam kengiluan disegenap liang roma
Di seper tiga setiap malam dia teresak
Adakah pernah dia kira aku juga begitu

Lalu aku terus menelaah
Kitab-kitab usang perjalanan waktu
Bermusuhan dengan hati sendiri
Mengingkari setiap fakta yang selamanya rahsia

Inilah saat dimana aku pasti
Ketika aku menulis – Sajak Perawan Gering
Matahari hangus terbakar kerana air matanya
Gunung bergoncang dipalu sedunya
Bumi merekah mendengar alasannya
Kering air lautan dek rintihannya
Langit hitam tercemar wajahnya
Itu lah dia wajah perawan gering
Tidak mampu dibenci
Dan bukan hak aku melaksanakan hukum
Yang nyata aku telah tiada
Dikunyah menjadi ubat perawan gering

Apakah kini tujuan harus dilipat-lipat
Dikirimkan diperjauhan pelusuk
Kini yang memakai wangian kebebasan
Kini yang melihatkan setiap cahaya jalanan
Tentu saja terdapat bentuk-bentuk halangan
Tetapi kini itu lebih menjanjikan keberlangsungan
Dan kini itu yang terus tersenyum mengerti

Disatu ketika dulu
Betapa luluh mendengar derita ditanggungnya
Disetiap sesi-sesi malam bagai mimpi ngeri didalam sedar
Dan dadah yang tiada banyak membantu
Adakah semua itu benar?
Sekali pun hanya jajaan, aku hamparkan kepercayaan
Disetiap belahan dan jahitan
Wujudkah parut-parut yang mampu bercerita?
Atau mampukah cerita itu untuk dipercayai?

Dan seiring seretan langkah
Persoalan membentuk lingkaran muram
Berkemampuan menelan segala sifatnya
Tiadalah ertinya disetiap yang telah dia nyatakan
Bila nafi terus berlingkar sarang diruang kepercayaan
Aku yang bersifat lupus
Hanya bersandar rehat menikmati pandangan
Semoga kau terhapus gering wahai perawan…

-catatan John si ‘orang gila’-
-1424 Ogos 20, 2009, wilayah separa sedar-



gambar ihsan dari x-men

Saturday, August 8, 2009

- PROPESI KE VI -

-PROPESI KE VI-

Aku mengerti teramat mengerti
Di setiap genyitan
Maupun kira halus bahu dibelai
Kau tetap ingin mendominasi
Tika salam
Dibungkaman telapak pun mau kau jajah
Tiada sesaat terlepas
Kau hirup
Kau jilat nyawa-nyawa penuh nikmat
Rakus mendengus ditekak diktator moden

Entah - isikan pengertian
Apa nikmatnya disalib secara halus
Diatas kau julang pemimpin zalim
Dibawah kau saksi penindasan
Di kiri kau lakukan ketidakadilan
Dikanan kau tertawakan kemiskinan
Pun masih kau iakan lidah yang dipahat

Dan rumput yang kering ditijak kau
Menjadi mukjizat betapa keji pembohongan yang kau bawa
Tunduk lah menyebah
Launglah ‘satu Malaysia’
Sujud lah
Nabi melayu sudah tiba
Derhaka lah
Mereka yang menolak kebanjingan kau

Mari
Kemari dan jadi lah pendukung yang setia
Setiap perkara pasti ada cara penghalalannya
Pasti dikurniai karamah
Dan buta lah mata rakyat jelata
Anubis ISA dan FRU Ramsis
Pengganti Rakib dan Atit

Dan kaca mata itu sungguh bergaya
Bergaya dan berjaya
Menutup kejahatan dibalik ekor mata musang berbatik
Riak muka tak bersalah
Menimbus kemelut yang terus mendesah
Juga
Bauan kuping meloya

Mari nobatkan
Mari tabalkan
Dari utara hingga selatan tanah air
Berserta setiap binaan blok-blok Malaysia merdeka di atasnya
Bersaksilah
Inilah yang ditunggu
Inilah yang dinanti
Propesi ke enam, Nabi Melayu – sudah tiba

Sujud
Sembah
Dan berlapang lah untuk disalib

-catatan John si ‘orang gila’-
-0241 Ogos 08, 2009, wilayah separa sedar-
-0320 Ogos 09, 2009, Embrace Hall, Johor Bahru-

Saturday, August 1, 2009

-SESAT DI KOTA REVOLUSI-

video

video

- SESAT DI KOTA REVOLUSI -

Selamat pagi kota jumud Gemas
Kini di kota revolusi Kuala Lumpur
Pagi penat pagi lewat pagi semangat
Hari ni tiupan massa bergema gelora

Assalamualaikum kah? Allahuakbar kah? Reformasi kah? Bungkam kerajaan kah? Atau bertegur sapa “Eh kau! Hey KITA! – Sama saja!

Perit pekik
Berlari berhenti dan takbir
Bersilih, selalunya mata pedih
Rembesan mukus tak terkawal – walau gaya cukup teroris
Ayoh! Kita tegakkan panji keadilan!

Surai terburai
Bom asap sungguh menyengat
Tidak, tidak bukan; patik mohon derhaka
Itu bau wang rakyat ditembak
Untuk rakyat
Alahai…

Hapuskan ISA - fatik, kulit perih
Namun tak serentong hati
Rakyat didahulukan, apa dia?
Revolusi diteruskan, agaknya lah…

Malam, aku kembali menjadi rakyat yang ‘baik’
Baju sudah tukar
Bau pun wangi-sensasi terbakar masih di kulit
Enak juga berlakon borjuis
Partisipasi dalam lumba kota ronda-ronda hobo
Duduk, selamat datang
Cukai servis, cukai kerajaan [lagi?]
Ramainya di dalam benteng kapitalis-pasarmega
Muka-muka yang semestinya tiada dalam barisan
Persetan, kau sendiri yang hendak tidur

Didalam keenakan mee kari aku terkenang
Aneh mengapa
Di mana lekanya manusia idealis kala insurgensi abad ke-21?
Adakah cuma simulakrum pondok-pondok?

Ah ~ enaknya air
Dvd lanun dan hijaunya damai
halusinasi radikal
Aku ucapkan
Selamat malam kota revolusi Kuala Lumpur



-catatan kolaborasi Si Tolol dan John si ‘orang gila’-
-0339 Ogos 2, 2009, wilayah separa sedar-
-kota revolusi Kuala Lumpur-

Thursday, July 30, 2009

-NASIB ANAK KAUM PADI-



- NASIB ANAK KAUM PADI -

Kita anak kaum padi
Kononnya malu hidup terjajah diri
Dan takala jirim kemerdekaan semakin hilang dari timbangan (~ dacing?)
Rupanya digadai petualang bangsa
Dan takala itu juga kau aku lihat
Semakin erat memeluk tubuh
Semakin kuat gelengan kepala tak peduli

Kita anak kaum padi
Yang kini tumbuh mencacat di sawah-sawah kontang ;
-Kontang ilmu
-Kontang semangat
-Kontang pengertian
-Kontang kebenaran
-Kontang perjuangan
-Songsang kongkang

Kita anak kaum padi
Kononnya makin tunduk makin berisi
Tapi sumur beracun paksian lewa senang
Kita hirup berwadahkan akar – kita anak kaum padi
Kononnya kaum suci menyumbang ruji
Tetapi sebenarnya hanya dari benih terbuang gred ‘D’

Kita anak kaum padi
Kini tumbuh hidup terus menyendiri
Engkau, engkau dan aku, aku
Berdoa berharap terbela hidup dijaga sang pagar dajal
Tanpa belulang berusaha sendiri
Diri mudah bergoyang dek angin lalu
Takut dan tak mampu mengawal nafsu
Enggan bebas dari kebergantungan liabiliti
Berkejar berlumba mimpi
Siapa paling kaya
Siapa paling berkuasa
Dan sebenarnya kita anak kaum padi
Yang seumur hidup menghirup kahak subsidi

Kita anak kaum padi
Kononnya bangga mencengkam tanah air
Tidur terlena dalam bobokan lagu-lagu rakyat
Kononnya kini sudah masa
Hidup sudah makmur, kita sudah merdeka
Leka dan lalai – kita rela dijual dengan murah

Kita anak kaum padi
Tak mampu dijaga ditatang lagi
Kini jamung jajahan bentuk baru mengancam ditanah sawah – kita anak kaum padi
Dan satu persatu aku lihat anak kaum padi menunggu untuk dipanggang
Hangus tiada abu - diperkosa api
Sehingga yang tersisa hanyalah lagenda-lagenda sulit
Kisah kita anak kaum padi

-catatan John si ‘orang gila’-
-0319 Julai 21, 2009, wilayah separa sedar-



-HARI INI BERNAS, BESOK TABUNG HAJI PULA?-
-HALANG DOMINASI ENTITI ASING KEATAS MAKANAN RUJI KITA!!!CATAT ULASAN TANDA BANTAHAN ANDA-

Wednesday, July 29, 2009

- PERISTIWA 'ALIF' -

- PERISTIWA ‘ALIF’ -

Malam ini milik aku
Di wangian kejayaan aku menghidu datangnya kuasa
Bersama kuasa, terpimpin kemewahan
Aku terhibur dengan perempuan-perempuan lagaknya aku dewa pencinta
Kepura-puraan yang diharap aku beli dengan wang ringgit
Tidak mengapa, aku masih terhibur

Aku pasti ini realiti
Jika mimpi pun, aku berdoa [aku] tak kan terjaga
Dan aliran likuer-likuer itu seakan aprodisiak membaja libido
Aku ingin terus minum hingga orgasma!
Aku ingin pitam diatas tubuh-tubuh munggil giur perempuan

Hanyutan aku terjeda dek sosok tubuh yang bergemilau
Aku amati keadaannya sugul takala aku bebas gembira
Aku lantas berang, lalu mengatur langkah memberontak
Belum pun sempat aku bertindak
Dia menghulurkan satu balutan

Aku merobek pembalutnya
Tika isi dibalik balutan kian mengimbau memori
Seakan disentap nyawa dengan rakus
Senaskah Kalamullah berada ditangan
Seberat semesta menginjak pundak

Retaliasi mendongak lantas air mata bergenang
Tak terkira persoalan ingin dipacul
Dengan lirikan senyaman salju dan santunan beredar
Berhati dia memberi jawapan
‘Aku hanyalah utusan.”…

-catatan John si ‘orang gila’-
-1347, Jun 22, 2009, wilayah separa sedar-

Sunday, July 19, 2009

-RUMAH HATI KELABU JINGGA-

-RUMAH HATI KELABU JINGGA-

Tika ini terpandang jauh
Hampir tak tergapai jemari mulus
Aku tertawa kebodohan sendiri
Kian lama bertukar tangis tragis

Rumah hati yang tak aku kenali
Berwarnakan kelabu jingga
Pintunya yang sentiasa terkunci
Menghalau setiap kedatangan pujangga

Aku cuba berlari
Menuju halaman kelabu jingga
Warna bunga warna hati
Melambai permainya pelangi

Rumah hati yang tak aku kenali
Terasa menjauh walau aku cuba mendekati
Berwarnakan kelabu jingga
Dan pintunya sentiasa terkunci...

-catatan John si ‘orang gila’-
-2215 Julai, 19, wilayah separa sedar-

Friday, July 17, 2009

- FILEM TAHUN INI : PROPESI KE - 6 (enigma 11 - satu teori) -

Lokasi penggambaran :

- Manik Urai
- Bumbung SPRM
- Luar negara
- Beberapa pejabat kerajaan


*pengelasan tapisan filem : 18 PL*


SENARIO -

Satu perjudian yang terlalu tinggi risiko dan taruhan. Bukan sejuta dua. Malah lebih. Canang dipalu bagai nak rak. Itu semua hanya menyedapkan hati, atau sebagai penaik moral-bahasa enaknya. Populariti merudum. Tak seperti yang disuntikkan melalui wadah-wadah. Aroma-aroma pencerahan datang bersama ombak keinginan menuju keadilan dan keharmonian untuk terus hidup dengan bebas. Seakan ilmu kebal Sang Jebat yang hampir hilang ketika Taming Sari bertukar tangan, ancaman kejatuhan terasa begitu dekat. Satu pendekatan proaktif perlu difikirkan.

PENYELESAIAN -

i - Mengelak secara intelektual dengan mengetengahkan idea kepentingan kolektif perlu diutamakan. Terbang sedikit jauh dari dunia realiti sendiri, menumpang topeng atas pentas lakonan diskusi kepentingan dua hala atau lebih, situasi menang - menang.

ii - Mempersembahkan silap mata, mengalihkan fokus dengan merengkotkan fikiran ke satu sudut yang lebih gempar. Seperti idea disebalik konsep peperangan artileri, satu tembakan menghasilkan kemusnahan yang maksimum. Satu mukjizat perlu diturunkan supaya maya pandang terkerdip tersentak.

PLOT i -

Secara psikologi menerapkan angin perubahan di'M'anchester 'U'nited sedang bertiup kencang. Akan pasti 'M'anchester 'U'nited akan beralih tangan. Propaganda-propaganda pra-kemenangan terus disebar. Ramai 'orang ramai' mungkin terbeli dengan dakyah tersebut. Sementara itu lebih ramai 'orang ramai' diberkahi pencerahan. Itu satu perkara yang boleh membatalkan magis propaganda 'Yang Kini Adalah Yang Terbaik'. Mudah kata - ini berita buruk.

PLOT ii -

Semua jangkaan tepat. MU tak mungkin dirampas. Angkat kaki terbang. Bertujuan suci murni, kepentingan kolektif menjadi tanggung jawab wajib fardu ain bagi dirinya sahaja - kononnya..Dari kejauhan umpama ada alat kawalan jauh ditangan, 'penyelesaian ii' diberi lampu hijau setelah 'butang-butang' ditekan dengan rakus. Kekecohan tentang penyelewengan mengambil tempat. Satu di seret, lima terbabit. Dentuman artileri sayup-sayup dibelebas telinga-telinga yang lebih-sensitif.

PLOT iii -

Satu diseret seharian. Kononnya bukti juga sangat positif. Keesokan hari yang diseret menjadi kasualti, ditemui. Rumor i - bunuh diri bagi melindungi rahsia. Rumor ii - dibunuh bagi melindungi rahsia. Lima lagi kini mempunyai motif. Kemungkinan bersabit adalah sangat cerah. Meraikan dalam gelap. Ketawa berderai bagai halilintar mengejutkan tidur siang seorang petani. 25% perhatian telah dialihkan secara halus dengan jayanya. Mampus la yang lagi lima. 'Yang Kini Adalah Yang Terbaik' kini mempunyai tangan teratas. Strategi yang boleh dibanggakan dan dikembangkan menjadi teori - fikirnya. Juga boleh dijadikan kes kajian penuntut-penuntut 'political studies'.

IRONI i

Masa dan cara kejadian yang sangat samar.

IRONI ii

Tempat kematian berlaku adalah dibangunan salah satu sayap bertindak milik 'Yang Kini Adalah Yang Terbaik'.

IRONI iii

Jika benar-benar penyelewengan berlaku, lima yang tersarung pasti tidak akan memgambil metod yang menarik perhatian atau yang mengundang publisiti/kontroversi. Lebih-lebih lagi tidak dengan cara 'menyenyapkan dengan mutlak'. Langkah yang sanggat bodoh jika diteruskan juga.

IRONI iv

Sehari selepas kejadian pembunuhan/bunuh diri adalah, sepatutnya, hari besar bagi sang kasualti. Perlukah dia mengambil langkah membunuh diri jika memang didalam pengetahuannya bahawa hari besarnya hanyalah keesokan hari!? Sedangkan jika sang kasualti ingin bermain kotor adalah amat mudah. Ugut saja lima yang itu seperti mana 'Yang Kini Adalah Yang Terbaik' selalu lakukan. Bukan kah itu langkah yang lebih menguntungkan?

Debat i

Didalam kes MU, populariti yang makin merudum dan pencerahan yang terus mencurah-curah, ini adalah satu konspirasi teori yang bijak bagi 'Yang Kini Adalah Yang Terbaik'- jika tidak terbongkar. Perhatian dabik dada dapat dialihkan kepada satu perlakuan jenayah yang di rancang rapi. Sementara perhatian secara 'skop' terhadap individu tertentu (that particular figure) dipesongkan penuh bijak atas tiket memperjuangkan kepentingan kolektif.

Debat ii

Jika benar-benar penyelewengan dilakukan oleh lima yang itu, situasi paling buruk untuk sang kasualti jika dia bertahan menyimpan rahsia - hanya dipenjara dan kemungkinan beberapa sebatan. Sedangkan diatas dasar percaturan politik kotor, lima yang itu tentu akan menghadiahkan sesuatu yang bernilai sebagai tukar-ganti 'masa berkhidmat' sang kasualti didalam penjara dan lelasan-lelasan punggungnya. Keluarganya tentu akan ditanggung. Tiada apa yang benar-benar menjejaskan sang kasualti kecuali masa bertahun yang terbuang. Dan yang terpenting-tak perlu mati!

Debat iii

Keadaan 'chaotic' yang sedang berlaku ini sebenarnya menguntungkan siapa? Mari kita kaji yang berikut

a - Dari sudut pihak kasualti. Dia mati. Tidak sempat meraikan hari besarnya. Namanya menjadi busuk dek tuduhan konspirasi. Keuntungan bagi pihak kasualti langsung tiada.

b - Dari sudut pihak lima yang itu. Jika benar penyelewengan berlaku, saksi utama atau 'key witness' telah sanyap secara mutlak. Tetapi masih diselubungi skandal yang sepertinya memang benar-benar terjadi. Keadaan semakin buruk. Harapan untuk membebaskan diri dari tuduhan konspirasi hampir hilang bersama hilangnya nyawa sang kasualti. Keuntungan bagi pihak lima yang itu juga hampir tiada.

c - Dari sudut pihak 'Yang Kini Adalah Yang Terbaik'. Fakta atau kebenaran tentang samaada penyelewengan benar-benar berlaku adalah sesuatu yang dipersetankan. Kekalahan di MU dapat diselindung dan dipesongkan dengan konspirasi penyelewengan. Perhatian 'skop' terhadap individu tertentu (that particular person) dapat dialihkan dengan situasi yang sangat terkawal dan mendapat restu. Sepertinya menghalalkan cara. Dielak penuh licik dan bergaya. Bergaya seperti seorang pejuang, memperjuangkan kepentingan kolektif. Baling satu batu, dua ekor burung yang mati. Tetapi dalam enigma 11 ini satu kes dicipta, satu kasualti, lima kerusi menjadi kosong dan 6 musuh ditebas dalam satu serangan. Bijak bukan? Jadi keuntungan bagi pihak 'Yang Kini Adalah Yang Terbaik' adalah seperti berikut :

1 - Kekalahan MU tidak dibesar-besarkan
2 - Populariti musuh dapat dijatuhkan
3 - Dapat memberi gambaran betapa musuh suka menyeleweng
4 - Dapat menumbangkan enam musuh dalam satu serangan
5 - Dapat peluang untuk merebut lima kerusi yang bakal dikosongkan
6 - Menguasai semula dengan majoriti yang tinggi

Jadi, setelah dikaji dengan akal separa sedar, perkara ini terlalu mudah difaham...sekurang-kurangnya bagi aku.


Ps : Jangan mengganggu siasatan. Biarkan Yang 'Cekap dan Pantas' menyelesaikan segala misteri...

Wednesday, July 8, 2009

- SELAMAT DATANG, PERPISAHAN (prelude) -



- SELAMAT DATANG, PERPISAHAN (prelude) -
(permintaan ulangan)


Aku cuba siulkan sonata ‘Eroica’ simfoni Ludwig ke 3
Diselangi gesekan biola alunan serpihan semangat
Spekulasi liar galak sebentar menghancurkan luh jiwa

Ritma-ritma selamat tinggal bersilih menyeringai
Memomokkan kisah-kisah si penyendiri
Gambaran hamba terbelenggu
Melolong wancana kelesuan sugul
‘celaka lah aku, aduhai malang’
Tangan dihalalkan menampar dada

Sedu yang terjeda
Menyesak gubuk kalbu
Yang namun pun penuh sisipan tragis
Langsung disitu nyawa [aku] disita
Amalan sang Genghis tiada belas
Lagikan derita tak pernah bertajuk

Antara liar malam
Serunai aku melagukan dendang terbuang
Sedang pun disengat ‘perpisahan satu pertemuan’
Namun tetap aku mendekahkan gigian langit
Yang tampak hina bersambung bumi
Lalu aku meminta pundak aku dibelah
Agar kisah ini mendaki ke atas
Satu lagenda yang mesti ditelan bimasakti

Dan ;
Aku hijabkan diri dari maya pandang makhluk daratan
Yang satu pun tak layak
Menjadi saksi

Kau dan aku, kita kisah haram
Hanya satu episod [iaitu] perpisahan
Tidak perlu hadirnya dialog
Yang hanya menambah kemuaan
Kuburkan saja agar aku mudah diwilayah pertemuan…



- catatan John si ‘orang gila’ a.k.a bubuk beras -
- 2340 Mei 11, 2009, wilayah separa sedar -

- SELAMAT DATANG, PERPISAHAN -


- SELAMAT DATANG, PERPISAHAN -
(permintaan ulangan)

Maafkan aku pohonan takdir
[Buah] perpisahan kau aku kerutkan
Tanpa cuba aku telan manisnya isi pertemuan kemudian
Yang ranumnya tanpa ada panen
Yang gugur ketika aku alpa

Aku bergelak dan memacu seakannya dibawah garisan tetapan
Aku bersenang dan menari tanpa sedar melodi yang mati
Tagihnya tetap, aku lihat waktu itu hidup
Cerita yang ampuh bagai tiada penutup
tanpa aku peduli audien berpusu pergi
hanya kesejukan kosong panggung menepuk sunyi

Ah! Ini tipuan menidakkan aku yang telah menyendiri
Sundalan si ahli magis ‘cinta’ mengakali mata [ianya] belum berakhir
Aku segar tersedar

‘KUN FA YA KUN’ maka perpisahan tepati janji
Aku yakin yang di pertemuan tersaji pengalaman hebat
Mana mungkin aku jatuh digertak kau perpisahan?
‘BISMILLAH’, ke pantai pertemuan aku mulai langkah


Aku ucapkan ‘Selamat ke wilayah aku, sang perpisahan’
Dan kemulusan sama mesra ditamu ‘pertemuan’

- catatan John si ‘orang gila’ –
- 0257 Mei 09 2009, wilayah separa sedar -

Monday, July 6, 2009

- KEBUN MIMPI -



- KEBUN MIMPI -


Di sini akhirnya
Telah aku diberkahi dengan penglihatan
Tanpa aku terus teraba
Di denai2 kebun yang seharusnya permai
Kini aku dilimpahi caturan fikiran
Menimbal kembali kiraan wajar
Yang terasyik dinoda

Tetapi kebun ini sepertinya tiada menerima kehadiran aku
Takala dingin pagi yang hampir hilang
Tika mana tiada lagi kokokan galak
Aku hampir percaya bahawa
Aku didalam sorga
Nyatalah setelah langit jingga mencerah
Aku hanya bermimpi didalam tidur fatik siang kota

Ya, aku bermimpi
Mimpi yang sememangnya menjanjikan setiap yang manis
Mimpi yang berlenang dengan cumbu-cumbuan
Mengiakan dambaan
Menghamparkan sutera garapan

Dan aku tidak mungkin harus terus begini
Berjalan pincang akal yang mati
Kudrat tersisa aku lonjakkan punggung berdiri

Terima kasih kebun yang seharusnya permai
Kini berikan aku semenit dua lagi
Ingin aku lukiskan abstrak kebun ini kali yang terakhir...

-catatan John si ‘orang gila’-
-0130 Julai, 07, 2009, wilayah separa sedar-



*kebun itu sangat permai, hijau dan segar...tiada aku mahu hidup di kota...*

Friday, July 3, 2009

- BINTANG ( PUISI UNTUK AL ) akhir ( i ) -

- BINTANG ( PUISI UNTUK AL ) akhir ( i ) -

Cermin raksasa ini bagai tiada guna
Tiada tertampak biasan cahaya kau
Meruntun keluhan sesal hati ini

Dimana…?
Bintang yang tak pernah aku lihat cahayanya…
Dimana…?
Bintang yang tak pernah aku dengar namanya…
Dimana…?

Dimana…?
Bintang yang tak pernah aku gapai selamanya…
Dimana…?
Bintang yang tak pernah aku abadikan fizikalnya…
Dimana…?

Tiada aku mencari kau disanubari
Bahkan layak kau di tandu qolbu
Di wilayah maha rahsia milik kepada hakikat
Maka hadir lah makrifat kau [ialah] bintang
Berakad lah saksi berpelamin bukti

Aku kian tertimbus oleh marmar takhta kau tika mana kau terusan mencipta lagenda
Siapa akan bertanggung jawab keatas ketagihan ini?
Dan aku
Aku hanyalah perayu yang cetek keazamannya
Pedoman tak mampu aku kaliskan
Aku tanggung gurisan, aku hilang cagaran segala gadaian
Pantasnya diterajang keluar dari balai cerapan

Kau bintang tanpa harapan
Kau bercahaya yang tiada kelihatan
kau mitos yang harus dibelah
Tika ini aku tunduk
Kapan sampai waktu aku kan kembali di cerapan ini
Mengitai kembali kau yang aku yakini hak

-catatan John si ‘orang gila’-
-1955 Julai 03, 2009, wilayah separa sedar-

- BINTANG ( PUISI UNTUK AL ) akhir ( ii ) -


- BINTANG ( PUISI UNTUK AL ) akhir ( ii ) –

Aku menyusuri lingkaran vakuum lohong gelap hingga ke bimasakti
Menyeluruh ke setiap kegelapan cakrawala
Disetiap sudut yang diwakili tetah dan grid
Mencari akan hangatnya cahaya
Walau pun kabur

Hadir kau kepada aku sebagai ilmu hanya pada nama
Al, si bintang cantik
Tak tertangkap cahaya kau mau pun biasan
Al, si bintang cantik
Nun entah disatu sudut dikejauhan
Berjuta tahun cahaya pasti aku rentas
Bagi menbuktikan hadir kau sebagai makrifat bintang

Betapa ungkal keazaman aku
Tak mampu aku menerobos ke kamar kau yang penuh rahsia
Dendangkan lah nama kau disetiap detik
Disetiap itu juga aku nantikan gemilau kau dengan debaran
Tidak aku luak, tidak jua aku jemu
Asalkan berbukti pada yang murshid

Mampukah aku lolong hingga kedengaran oleh kau
Nun ditaburan objek asing lantas bebas
Perintah lah apa jua
Pasti tiada tidak dan aku akur
Kiranya sedikit cahaya kau membelai lensa mata aku
Akan aku rekod didalam legasi aku
Begitu aku bersyukur

Kiranya aku lemah tak teradu
Maafkan kesabaran aku
Kini aku melangkah meninggalkan cerapan itu
Meninggalkan kesejukan cembung cermin teleskopik gergasi
Membawa lagenda Al, si bintang cantik
Aku yang sediakala sunyi kini kian menyendiri lagi

-catatan John si ‘orang gila’-
-0156 Julai, 04, 2009, wilayah separa sedar-

Thursday, July 2, 2009

- PERJANJIAN SANG PERAYAU -


-PERJANJIAN SANG PERAYAU-

Subuh ini
Rayauan aku terhenti seketika didataran semalam
Terketar temulang, gemuruh luluh gubuk hati
Nun satu sudut hantu-hantu merobah semalam, kencang menuju ke arah aku
Melakonkan lelucon jelik wataknya aku

Aku muntah!
Aku marah!
Aku caci!

Aku meratapi adengan-adengan sundal yang hanyut terus dideras dunia mimikan milik aku
Kebodohan ligat menggerak jari, tali bersambung aku si boneka daging
Hayun tari bebas dipaliti najis perlakuan capik

Dan aku terus meratapi semalam
Berterusan ke hari-hari sebelumnya
Tentang hidup aku arahnya tak pasti

Lumpur kemuncak kenaifan berterusan melimpah
Menyekat nafas yang sedia terpincang diterjah kekhilafan
Jiwa kecamuk menghitung babak-babak keungkalan

Aku terjelepuk diatas pasangan lutut ini
Lemah dikutuk ulangan perlakuan semalam
Rayu tangis mohon dihentikan
Pun tidak diperduli dek peredaran yang mengajar dewasa
Langsung dengan keras dipaksa menonton dan menilai
Rayauan-rayauan harian nan semalam

Dipejamkan mata, aku tak mampu menyaksikan lagi
Sudah cukup hari-hari lampau diisi dengan kejengkelan perlakuan songsang
Aku menghitung kosong telah sempurna ke angka sembilan
Lengkap sudah satu darmawisata
Tak aku buang, tak aku raikan
[Dan] akan aku susun hari-hari esok sesempurna mungkin
Takkan lagi hilang kawalan atas diri aku
Maka lepaskan lah aku dari hentian ini
Agar aku bisa menebus cagaran umur yang telah nun menjauh

Dan diakhir senja perhentian ini
Aku meterai janji
Aku terus kan merayau
Dan terusan mencari diri…

-catatan John si ‘orang gila’-
-1724 Mei 28, 2009, wilayah separa sedar-

Monday, June 29, 2009

- BERITA DARI LANGIT -


- BERITA DARI LANGIT -

Diantara liar hitam malam
Aku bersimpuh sopan
Membiarkan mulusnya embun menyental tubuh
Agar hilang dosa dan dakian siang kota
Yang tidak pernah sunyi dengan melankoliknya kehidupan

Sedang aku meniti ke wilayah itu
Ruh ini seakan terasing
Tertampan aku terkebelakang, aku lihat perbezaan antara wujud dan hijab
Diantara lecetan pundak aku ditinggalkan galas
Rungutan aku menceceh tak terkawal

Namun pun baru dipetala awal
Aku dihalangi
Jasad merayu tak diteruskan cerobohan
Ke wilayah itu milik al-Malik

Dan kegetiran
Dan iblis yang goyah bertaburan
Dan para malaikat yang setia
Dan makhluk-makhluk yang mencemuh
Dan lintangan angin
Dan sondolan awan
Dan aku yang terkedu tak tergerak

Khabarkan aku berita dari langit
Biar aku tanggung ekstasi ilmuNya sedikit lagi
Beban yang aku galas bertukar kecintaan
Limpahi aku dengan pencerahan

Khabarkan aku berita dari langit
Ketika tingginya aku bisa jadi bintang
Ketika rendahnya juga aku bisa jadi riak bintang dimuka tasik
Dimana tika sedih aku mendongak meratapi cahaya
Tika lenang aku jadikan kau permata bait-bait syair cinta

Khabarkan aku berita dari langit
Aku ingin dengar rahsianya
Petir lah aku dengan pedoman sulit
Agar aku bisa terus melangkah
Penderitaan selama kini belum lagi menjadikan aku seorang pahlawan
Aku belum puas meniti denai kepayahan...

-catatan John si ‘orang gila’-
-0855, Jun 21, 2009 wilayah separa sedar-

Thursday, June 25, 2009

- APA HALNYA MATI? -

-APA HALNYA MATI?-


Aku bertanyakan ibu aku halnya mati

Senyum ibu aku tak pernah berhenti mengulas

‘Itu halnya Azzawajallah yang empunya.

Kalau berkasih sayang, nah itu telah aku ertikan sepanjang hidup kau’

Terima kasih ibu kerana kecintaan kau terhadap anak ini


Lantas aku panjangkan soalan mati kepada karib aku

Sinisnya juga datang dengan seribu yang tersirat

‘Aku persetankan mati.

Itu kesinambungan propaganda hidup atas landasan membataskan’

Terima kasih karib kerana kecintaan kau terhadap hidup


Dan aku teruskan rayauan ini ke kaki gunung

Ke arah tiada modenisasi

Ke arah bebas hidup dan mati


Dakian aku terhenti di batuan teratas

Aku lihat hanya unggas yang malu bertaburan menyembunyi

Dan renek pokok dek kesejukan, bergoyang mengejek

Tiada tempat dapat aku rujukkan teka-teki mati


Aku lihat dihadapan jurang tersergam

Tidak tertampak dalamnya dilindung awan bersatu

Aku kira didalamnya jurang menyimpan kunci jawapan mati

Walau gementar tak dapat aku bendung

Aku beranikan setapak lagi mendaki


Belum pun sampai teguh langkah tadi

Lembut aku disapa oleh tiupan angin mesra

Bergoncang tubuh ini diherdik pulang

Dibisikkan nasihat sebelum aku akur berpaling pergi

‘Perjanjian kau dibumi belum tamat lagi.

Takkan kau jumpa jawapan mati sebelum gugurnya daunmu di Luh Mahfuz.

Bagi yang telah mengalaminya takkan pulang bercerita.

Maka kembali lah kau ke pangkuan desa’

Terima kasih sang jurang gunung kerana mencintai hidup dan mati


Rayauan aku kembali ke desa terhenti lagi

Di tasik menghijau, ditepiannya seorang perayau sedang bersyair memuji yang Agung

Aku bersimpuh sambil menghayati

Setiap perlakuan dan bait-baitnya menarik aku terus menjadi saksi

Tersinggung dengan kehadiran, dia langsung pergi


Hampir hilang dipandangan

Meninggalkan aku yang terus terbinggung

Langkahnya terhenti sambil berpaling

Seperti membaca hati aku, nun diperjauhan dia melaungkan

‘Dan yang Esa itu telah mengkhabarkan setiap perkara.

Tentang hidup dan mati.

Juga tentang hidup sesudah mati.

Kepada kekasihNya sebelum kau dan aku’

‘Dan kekasihNya juga telah mengkhabarkan lima yang ini ;

Muda sebelum tua.

Kaya sebelum miskin.

Lapang sebelum sempit.

Sihat sebelum sakit.

Dan hidup sebelum mati’

‘Dan aku telah melalui empat yang diatas.

Kini aku akan meninggalkan kau untuk menghadapi yang kelima’

Terima kasih sang perayau kerana kecintaan kau terhadap menasihati


Lantas buat sekian kalinya

Aku mendongak meratapi langit

Terusan mengerutkan seribu lagi persoalan halnya mati...


-catatan John si ‘orang gila’-

-0615 Jun 02, 2009, wilayah separa sedar-

Saturday, May 16, 2009

- MENGINTAI 'MATI' -

- MENGINTAI ‘MATI’ -

Mungkin benar aku seperti berok emas
Pelik dan tak punya teman
Seorang siluman, seekor siluman sundal

Selama kini aku menipu aku
Dengan dakyah aku telah bebas
Dan betapa kasihannya aku
Dan betapa benci akan aku
Hidup aneh yang aku pikir sempurna
Selama kini aku bernafas

Aku ingin bebas
Tanpa kebergantungan, tanpa perlu berharap
Mencari harta, mencari jiwa, mencari tempat didalam dunia
Tanpa perlu itu semua

Imej pantulan cermin begitu jijik
Perlukah aku toreh mengubah objek yang menjadi imej?
Bagi membebaskan aku
Melalui torehan 'kecil'
Dari dahi ke belakang leher
Dari kiri ke kanan cuping

Aku perlu ‘bunuh’ diri ini
Dan berhenti hidup di masa lampau…

-catatan John si ‘orang gila’-
- 0111 Mei 17, 2009, wilayah separa sedar-

Wednesday, May 13, 2009

- TERBAIK, HITAM -

- TERBAIK, HITAM -



Aku bukan seorang pahlawan
Tidak aku mendabik memartabatkan bangsa
Tetapi aku tidak mencebik perihal kau
Yang donggengnya ampuh dijalan ke wilayah sorga
Itu satu daerah kepunyaan kau yang tak aku ceroboh


Hak kau
Kerana aku bukan pelampau


Terkadang aku termanggu
Memikirkan tiada nilai ‘bil hal’ dihati kau
Yang dizahirkan cermin badan kau, itulah batin kau
Akan hadirkah perasaan berkasih,
Ketika itu perihal engkau?
Mahukah keliling kau patuh,
Sebegini perlakuan kau?


Mungkin itu semua perdajalan perasaan aku sendiri,
Itulah halnya yang menggongkong tenggorok aku.
Dari berbiadab mencemuh kau.
Tetapi aku kira, hanya emosi yang kalah ditijak aku


Biarkan aku yang separa sedar kerna akal aku masih waras…





- catatan John si 'orang gila' -
- 2115 April 26, 2009, wilayah separa sedar -